big smile no teeth

Two roads diverged in a wood, I took the one less traveled by, and that has made all the difference

sebelum aku bernikah


sab

Telah aku lamar seorang perempuan,
Aku kira engkau adalah dia,
Aku berharap engkau adalah dia,
Boleh jadi bukan,
Boleh jadi ya,
Kerana engkau sahaja aku cinta,
Bukan tunangku,
Bukan yang nanti menjadi isteriku,
Melainkan dia adalah engkau,
Maka nyata Allah telah mengawalkan syurgaku..
– Sebelum Aku Bernikah, Hilal Asyraf

Alhamdulillah, semalam katam baca buku diatas.  Untuk gambarkan bagusnya buku ini, jika sy punyai sahabat atau adik yang punyai hajat untuk bercinta dan sebelum ke gerbang perkahwinan, sy akan hadiahkan buku ini kepadanya. Buku ini menceritakan perjalanan penulis daripada saat beliau berkenalan hingga saat sebelum beliau bernikah. Pada sy, buku yang baik khususnya untuk remaja atau sesiapa sahaja dalam erti kata melihat dan memahami maksud ‘cinta’ dari perspektif penulis (yang sedikit menjentik kompas cinta sy tentang cinta) seterusnya menyediakan diri ke arah itu.

Cinta definasi barat

Kebanyakan watak cinta yang kita lihat harini adalah cinta yang didefinisikan oleh dunia barat. Maka, usah terpedaya dengan lagaknya. Islam punyai definisi sendiri tentang cinta, dan tidak menolaknya kerana cinta adalah fitrah manusia.

“Dan tidak ada salahnya bagi kamu tentang apa yang kamu bayangkan (secara sindiran), untuk meminang perempuan (yang kematian suami dan masih dalam idah), atau tentang kamu menyimpan dalam hati (keinginan berkahwin dengan mereka). Allah mengetahui bahawa kamu akan menyebut-nyebut atau mengingati) mereka, (yang demikian itu tidaklah salah), akan tetapi janganlah kamu membuat janji dengan mereka di dalam sulit, selain dari menyebutkan kata-kata (secara sindiran) yang sopan. Dan janganlah kamu menetapkan dengan bersungguh-sungguh (hendak melakukan) akad nikah sebelum habis idah yang ditetapkan itu. Dan ketahuilah sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada dalam hati kamu, maka beringat-ingatlah kamu akan kemurkaanNya, dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar.” Al-Baqarah:235

Asy-Syahid Syed Qutb apabila mentafsirkan ayat 235 surah Al-Baqarah berkata,

“Dan Islam itu tidak menghancurkan kecenderungan fitrah, tetapi membajainya. Dan tidak menekan naluri kemanusiaan, namun mengawalnya.”

Kalau kamu Cinta

Pastinya kamu ingin melihat orang yang kamu sayangi ke syurga. Maka, apa-apa perkara atau perbuatan yang membawanya ke neraka, maka ia bukan cinta.

catatan : seorang sahabat bertanya, mengapa memilih buku ini? sy ke arah itu. jawab sy. Berusaha mencapai mampu. InsyaAllah.

No comments yet»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: